Chat kami sekarang

Telkom Perpanjang Tukar Guling Mitratel & Tower Bersama

Sulutpos.com, Manado – PT Telekomunikasi Indonesia Tbk memperpanjang kesepakatan tukar guling saham (share swap) PT Dayamitra Telekomunikasi (Mitratel) dengan PT Tower Bersama Infrastructure (TBIG) pasca berakhirnya masa perjanjian pada 30 Juni 2015.

“Atas kesepakatan kedua pihak (Telkom-TBIG), Conditional Share Exchange Agreement (CSEA) diperpanjang. Jadi kami pastikan transaksi ini tidak batal,” kata VP Corporate Communication Telkom Arif Prabowo di Jakarta, Rabu (1 Juli 2105).

Menurut Arief, langkah memperpanjang masa CSEA karena perseroan sangat menghormati proses pengkajian kembali dan klarifikasi dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang sedang berlangsung dan juga Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi VI DPR yang sedang diskors.

“Direksi menyakini aksi korporasi ini merupakan opsi terbaik namun tetap memerlukan persetujuan dari Dewan Komisaris. Pengajuan persetujuan kepada Dewan Komisaris belum dilakukan karena menghormati proses review
dan klarifikasi yang masih berlangsung dari KPK serta RDP dengan Komisi VI yang masih diskors,” tegasnya.

Sebelumnya, Menteri BUMN Rini M Soemarno saat RDP dengan Komisi VI DPR RI, Selasa (30/6/15), menyatakan ada kemungkinan megatransaksi itu batal.

“Minggu lalu Dewan Komisaris Telkom melaporkan secara lisan kepada saya sudah mengadakan rapat dengan direksinya bahwa sudah bersama-sama menyetujui transaksi Mitratel batal. Kemarin waktu lapor ke saya begitu. Tolong tanya ke komisaris dan direksinya,” kata Rini.

Secara terpisah, pengamat Telekomunikasi dari IndoTelko Forum Doni Ismanto Darwin meminta simpang siur informasi terhadap transaksi ini dikurangi untuk memberikan kepastian bagi pemegang saham publik.

Telkom dan Tower Bersama adalah perusahaan yang tercatat di bursa saham. Pada Mei 2015 juga sempat berhembus transaksi ini akan batal sehingga langsung menggerus nilai kapitalisasi pasar Telkom 10 persen atau Rp29 triliun dari Rp293 triliun menjadi Rp264 triliun.

“Sebaiknya pernyataan yang membuat sentimen negatif dikurangi. Semakin banyak simpang siur kabar, yang rugi negara juga. Pemegang saham terbesar di Telkom bukannya pemerintah?” kata Doni.

Telkom akan melepas sahamnya di Mitratel secara bertahap kepada Tower Bersama dengan cara share-swap. Tower
Bersama akan menguasai 100 persen saham Mitratel dengan kompensasi Telkom memiliki 13,7 persen saham TBIG. Secara bertahap, Telkom bisa menambah sahamnya dengan beberapa syarat, sedangkan proses transaksi telah bergulir sejak 2014.

Berdasarkan kajian sejumlah analis, jika Mitratel dikembangkan sendiri oleh Telkom tak memberikan profitabilitas maksimal dengan tenancy ratio yang rendah dibandingkan pemain menara sejenis yang ada di bursa saham.

Seandainya dipilih opsi Initial Public Offering (IPO) hanya bisa menghasilkan nilai Rp5,5 triliun-Rp5,9 triliun, sedangkan jika share swap dengan Tower Bersama bisa menghasilkan nilai Rp11,4 triliun di luar beberapa keuntungan.

Untuk menjaga transparansi dari transaksi ini Telkom meminta restu Jamdatun, BPKP, audit BPK, dan KPK. Tiga lembaga pertama memberikan sinyal lampu hijau untuk aksi korporasi ini, sedangkan review KPK sedang berjalan dan direksi Telkom sudah dipanggil namun hasil review belum diterima.(Antara))

(Visited 40 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *