Chat kami sekarang

Taipan Media Hong Kong Jimmy Lai Ditangkap

Foto: Taipan media Hong Kong Jimmy Lai menunjukkan koran Apple Daily, di Hong Kong, 1 Juli 2020. AP


SulutPos.com, Washington – Seorang asisten Jimmy Lai mengatakan, melalui Twitter, bahwa taipan media Hong Kong itu telah ditangkap atas dugaan berkolusi dengan pasukan asing berdasarkan undang-undang (UU) keamanan nasional yang baru. Penangkapan itu merupakan penahanan yang paling disorot berdasarkan UU itu.

 

“Jimmy Lai ditangkap karena berkolusi dengan kekuatan asing,” cuit Mark Simon Senin (10/8) lewat Twitter. Simon adalah seorang eksekutif senior pada perusahaan media Lai, Next Digital, yang menerbitkan tabloid lokal Apple Daily.

Lai merupakan salah seorang aktivis demokrasi paling terkemuka di kota yang dikontrol China itu. Lain juga merupakan seorang pengkritik tajam Beijing, yang memberlakukan UU itu di Hong Kong pada 30 Juni, yang dikecam negara-negara Barat.

UU keamanan baru itu menghukum apapun yang dianggap China sebagai subversi, pemisahan diri, terorisme dan kolusi dengan pasukan asing, dengan ancaman hukuman hingga seumur hidup.

Para pengkritik mengatakan UU itu menghancurkan kebebasan di kota semi-otonom itu. Sedangkan para pendukungnya mengatakan UU itu akan membawa stabilitas setelah protes-protes pro-demokrasi berkepanjangan tahun lalu.

Polisi belum segera berkomentar.

Lai juga pernah ditangkap tahun ini karena dituduh berkumpul secara ilegal, bersama para pemimpin aktivis lainnya, terkait protes-protes tahun lalu

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters pada Mei, Lai berjanji untuk tetap berada di Hong Kong dan melanjutkan perjuangan demi demokrasi meskipun dia menduga akan menjadi sasaran dari UU baru itu. [vm/pp]

VOA News

(Visited 108 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *