Chat kami sekarang

Vaksin Virus Corona, Perubahan Iklim Dibahas dalam Pertemuan G7

Foto: KTT G7 di London, Inggris, 5 Mei 2021. (Ben Stansall/Pool Photo via AP)


SulutPos.com, Washington – Menteri-menteri luar negeri dari kelompok negara industri G7 mengalihkan perhatian mereka pada isu-isu kepentingan global yang mencakup vaksin virus corona, perubahan iklim dan pendidikan bagi anak-anak perempuan pada hari Rabu, sementara mereka mengakhiri pembicaraan tiga hari di London.

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab, Selasa (4/5) mengatakan, “Saya pikir COVAX dan kemampuan untuk mendanainya, memberikan vaksin kepada negara-negara yang paling rentan, apa yang kita lakukan terkait surplus pasokan domestik, semua isu itu lagi, merupakan kesempatan yang baik bagi G7 bersama dengan mitra Indo-Pasifik kami untuk membicarakannya dan mendapatkan jawaban positif.”

 

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bertemu dengan PM Inggris Boris Johnson, yang menyoroti pentingnya akses global ke vaksin COVID-19.

“Perdana Menteri dan Menteri Blinken sependapat bahwa peluncuran vaksin global akan penting dalam mengalahkan pandemi virus corona. Mereka menegaskan pentingnya pekerjaan G7 dalam bidang ini, termasuk upaya-upaya untuk meningkatkan kemampuan produksi internasional,” kata seorang juru bicara perdana menteri.

Pertemuan G7 hari Selasa (4/5) mencakup fokus mengenai China.

Seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS mengatakan kepada wartawan bahwa ada kesepakatan luas di kalangan para menteri, mengenai fakta bahwa mereka semua menginginkan China menjadi anggota integral dari tatanan internasional. Tetapi untuk mencapai hal tersebut, China harus bertindak sesuai ketentuan dalam tatanan internasional.

Pejabat itu menyebut keprihatinan mengenai catatan HAM China dan “perilaku mengancam dan agresifnya di Laut China Selatan dan daerah-daerah lain di sekitar perbatasannya.”

Blinken, Selasa (4/5) juga mengatakan negara-negara G7 ingin mengakhiri perang saudara yang telah berlangsung 10 tahun di Suriah.

Dalam cuitannya, Blinken menulis, “Mitra-mitra G7 dan saya mengukuhkan kembali komitmen kami bagi resolusi politik untuk mengakhiri konflik di Suriah dan mendukung otorisasi ulang mekanisme bantuan lintas perbatasan PBB.”

 

Ia mengatakan kelompok itu akan berupaya memajukan semua bagian dari resolusi Dewan Keamanan PBB tahun 2015 yang menyerukan gencatan senjata di Suriah, bersama dengan proses politik yang dipimpin Suriah dengan pemilu dan konstitusi baru.

Pembicaraan tingkat menteri G7 meletakkan landasan bagi KTT para pemimpin negara-negara itu pada bulan Juni, juga di Inggris.

Selain Inggris dan AS, G7 beranggotakan Kanada, Prancis, Jerman, Italia dan Jepang. Australia, India, Afrika Selatan, Korea Selatan dan Brunei juga ambil bagian dalam pembicaraan pekan ini. [uh/ab]

VOA News

(Visited 173 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *